Perjalanan Menuju Tanah Suci Part 3


Gue masih harus nunggu lama sebelum pesawat gue terbang. Hal paling nyebelin waktu puasa itu adalah menunggu, apalai nungguin buka puasa. Gak ada badai gak ada syahrini, tiba-tiba nyokap gue kayak orang kaget. “Ayo pada siap semua, kita check out”, kata nyokap gue. Baru juga jam segini tapi nyokap gue udah semangat banget. Tanpa ada perlawanan, semuanya pada nurut sama nyokap gue karena kalo gak pada nurut sama nyokap, bakalan ada serangan nuklir yang bakalan diluncurin ama nyokap gue ke gue, bokap dan kakak gue. Nyokap gue itu punya senjata nuklir yang lebih serem daripada senjata nuklirnya Korea Utara. Semuanya langsung pada ngacir tanpa arah. Gue langsung ke kamar mandi dan langsung copot celana gue terus duduk di kloset. Waktu itu gue mikir,”Anjing! Ngapain gue disini?”. Sumpah gue kayak orang goblok waktu itu, emang puasa itu kadang-kadang bikin gue jadi orang goblok.

Akhirnya, semua udah siap untuk berangkat ke bandara. Gue ngeliat banyak orang yang pake ihram. Kalo pada gak tau ihram itu apa, cari di gugel sana. Gue ngeliat mereka kaya punya semangat tinggi untuk umroh gara-gara udah pake ihram. Sedangkan gue cuma pake kaos doang. Mungkin itu orang ngeliat gue kayak orang yang gak niat untuk umroh. Tapi, niat untuk umroh itu gak bisa dilihat cuma dari pakaiannya aja, tapi lebih ke hati. Tiba-tiba gue bisa jadi alim gini. Mungkin suatu saat nanti gue bisa jadi ustad gaul. Ustad yang punya poni banci. Sampe sekarang gue belum pernah ngeliat ada ustad yang punya poni. Biasanya rambut para ustad pada rapi-rapi semua. Bagi gue itu terlalu mainstream.

Gue baru antri di bagian imigrasi. Gak tau kenapa ini nunggunya lama banget. Akhirnya giliran gue dateng juga. Petugas imigrasinya keliatan ngeri banget untuk gue walaupun punya kumis unyu. “Mau kemana dik?”, kata petugasnya. “Itu di tiketnya kan ada pak tulisannya, ke Jeddah saya”, kata gue dengan gaya orang polos. Tiba-tiba petugasnya tanya,”Kamu teroris ya dik?”. Ini pertanyaan yang cukup aneh bagi gue. Mungkin ini petugasnya lagi bercanda sama gue karena mungkin muka gue kayak orang yang kebanyakan bercanda. “Kalo saya teroris, mana mungkin saya bilang sama bapak”, jawab gue dengan nada bercanda. Dengan santainya, petugas itu bilang,”Saya cuma bercanda kok dik”. Kalo gini caranya gue harus ngebalas ini petugas. “Saya sebenernya teroris lho pak. Ini bandara mau saya ledakin biar nanti dibangun bandara yang lebih bagus. Bandara international kok kayak gini”, kata gue santai. Gak mau dimarahin sama petugasnya, gue langsung ngacir pergi ninggalin itu petugas sebelum gue digeledah.

Saat yang ditunggu-tunggu akhirnya dateng juga. Petugas bandara udah nyuruh semua penumpang untuk naik ke pesawat. Gue akhirnya bisa duduk manis di kursi gue. Tiba-tiba ada pramugari yang mukanya arab banget. Gue tanya ke kakak gue,” Itu orang arab beneran atau orang Indonesia yang keturunan orang arab?“. “Itu orang arab beneran lah, masa orang indo”, jawab kakak gue. Gue pun percaya-percaya aja ama kakak gue. Dasar gobloknya gue. Gue pun dengan kerasnya bilang ke kakak gue,”Mbak, itu berarti kalo mau ngomong sama mereka harus bilang Assalamu A’allaikum dulu ya?“. “Iyalah, biar sopan”, kata kakak gue. Mungkin itu pramugari dengerin apa yang gue omongin sama kakak gue, dan dia nyamperin dimana gue duduk. “Dik, mau apple juice atau orange juice?“, kata pramugarinya. ASU!! Ternyata pramugarinya orang Indonesia. Ternyata wajah bisa menipu gue juga. Karena gue puasa, gue dengan sedih menolak pemberian juice dari pramugarinya.

Setelah cukup lama duduk, akhirnya pesawatnya mulai ngejauhin garbarata. Gue pun lega akhirnya sebentar lagi pesawatnya terbang. Tapi gue salah, baru sekitaran 50 meter ngejauhin garbarata, pesawat yang gue naikin kembali ngedeketin garbaratanya lagi. Gue positive thinking aja, mungkin ada penumpang yang ketinggalan, kaya angkot aja ini pesawat, ada penumpang ketinggalan ditungguin. Eh ternyata, pintu pesawatya rusak. ASU! Terpaksa semua penumpang harus turun dari pesawat.

Nungguin pesawat yang pintunya rusak itu ngebosenin. Mau ngedengerin musik, headset gue batrenya habis padahal gue gak pake sama sekali. Gue sama sekali gak ada hiburan sama sekali. Gue liat-liat orang di sekitar gue, mungkin ada cewek cantik yang enak untuk dipandang. Gue nyesel, setelah gue liat penumpangnya, umurnya udah pada tua-tua semua. Ini bener-bener tantangan buat gue waktu puasa. Tiba-tiba disamping gue ada orang yang kaya orang kesurupan tapi yang masih level 1. Gue waktu itu mikir, ini setannya kurang kerjaan atau apa sih, udah tau baru pada puasa gini malah pada digodain. Dasar setan yang gak berprikemanusiaan. Setelah gue liatin selama beberapa detik, akhirnya gue pun penasaran banget kenapa itu orang bisa kayak gitu. “Itu kenapa bapaknya, bu?“, tanya gue ke ibu-ibu yang disamping bapak yang kayak kesurupan itu. “Anu dek, kayaknya sih mabuk udara”, jawab itu polos. Gue saat itu juga langsung mikir, ini kayaknya tadi belum terbang deh pesawatnya, kok udah mabuk udara.

Satu jam kemudian, petugas bandaranya nyuruh orang-orang pada naik pesawat lagi, katanya pintu pesawatnya udah sembuh. Gue pun mikir, emang pintu pesawat bisa sakit juga ya. Gue pun akhirnya pun bisa nyantai lagi dipesawat. Udah gak ada masalah lagi dan akhirnya pesawatnya bisa terbang juga.

Tiba-tiba ada pramugari nyamperin gue. “Dik, puasanya dibatalin ya. Soalnya kalo gak dibatalin, adik nanti hari ini puasa 20 jam”, kata pramugarinya sopan. Gue pun ngeliat ke nyokap gue, kayaknya nyokap gue gak seneng kalo gue batalin puasa gue. Nyokap gue pun bilang,”Gak mbak, makasih. Ini anak udah gede. Mau puasa sampe 2 hari juga kuat kok”. Apa-apaan ini nyokap gue, emangnya gue apa bisa puasa sampe 2 hari. Bisa puasa 6 jam aja gue udah bersyukur banget, itupun dengan syarat gue gak ngapa-ngapain.

1 jam dipesawat gak ngapa-ngapain itu ngebosenin banget, apalagi gak boleh makan. Gue ngeliat ada pramugara, perawakan gede, jenggotan, dan berwajah arab. Kali ini gue gak mau ketipu lagi, ini pasti orang Indonesia. Dengan sopannya gue tanya,”Ini buka puasany jam berapa ya?. Waktu gue tanya begitu, dia keliatan kayak orang bingung. Pikir gue ini orang gak denger sama apa yang gue omongin, mungkin budek dikit. Terus si pramugari yang tawarin gue juice pun dateng. “Maaf dik, dia bukan orang Indonesia. Jadi gak bisa ngomong bahasa Indonesia”, kata pramugarinya. ASU! Gue ketipu lagi dan gue malu banget. Jelas aja itu pramugara kayak orang bego waktu ditanyain, eh ternyata bukan orang Indonesia.

Bersambung …..

45 Comments:

  1. bisma avicena said...
    kenapa gak ikut standup comedy ajah mas bro :D
    Ika Octaviani said...
    mana cerita part 4 nya, kok belum di post lagi?
    awanragil said...
    Part 4 nya kq ga ada :(
    Agus Rahman said...
    Ya kan mungkin lagi sibuk kampanye, secara bokapnya itu idola gue yg sekarang nyapres dari PDIP
    neny mamat said...
    Kata2ny sdrhana n sante tp tiap katany bikin q slalu nyengir mulu
    Riva silvyana said...
    Kata kata asu&anjingnya dikurangi pasti lebih bagus:'D
    wongcurup said...
    Mas Kaesang, polos bgt curhatnya haha lucu, bakat nulis..aku pesen ati2 ya banyak org sirik..nikmati hr bebas mu di Sgp bentar lg ora iso ..pake hotpotshield utk sekuriti biar ati gak galaw
    Supardiyanto Yanto said...
    ”Anjing! Ngapain gue disini?”. Sumpah gue kayak orang goblok waktu itu, emang puasa itu kadang-kadang bikin gue jadi orang goblok.
    Emg keliatan ya, bahasanya cari yg bagus dunk....
    Helda Fera Puspita said...
    Blogmu ya bahasamu, yang penting masih bisa ngakak di sini :)
    hartri yatmi said...
    lanjutkan tulisannya...biar lanjut ngakak nya :D
    chlorine tiara pertiwi said...
    ”Kamu teroris ya dik?”.
    "Gak mbak, makasih. Ini anak udah gede. Mau puasa sampe 2 hari juga kuat kok”.
    Bikiiin ngakak bngeeeet

    Sukses ceritanyaaa
    Vie Wydyan said...
    Tetep bkin ngakakkkkk,,,,,hahahaha
    Satrio Elang said...
    Sukses selalu untuk ceritanya
    Jasa Pembuatan Website
    Jasa Backlink
    Faqih Al Asy'ari said...
    “Saya sebenernya teroris lho pak. Ini bandara mau saya ledakin biar nanti dibangun bandara yang lebih bagus. Bandara international kok kayak gini”,
    hahaaa... keep bloging brooo

    numpang promo blog gue
    http://www.reallycover.com/
    little candle said...
    kaesang..sungguh kau kaesang....
    bikin muka berseri2 dan awet muda baca postinganmu...
    thks yaa
    Renex Cable said...
    ”Anjing! Ngapain gue disini?”. Sumpah gue kayak orang goblok waktu itu, emang puasa itu kadang-kadang bikin gue jadi orang goblok.

    woow.. super sekali tulisan anda... saya juga baru tau klo puasa itu bikin anda GOBLOKK!!
    Chichi Aja said...
    yang ini lucu...awas penulisan kata depannya mas
    buku qw said...
    koplak we kang,, wkwkwkkwkw
    lucu tp endingnya kurang, kurang panjangggggg
    mampir ya www.enkosa.com toko online klambi bola murang oleh di nyang
    Toet Nick said...
    misskulitpisang.blogspot.com said...
    lucu banget cerite kak kaesang,bikin ngakak mulu
    Budi Jokodi said...
    Cara Menghasilkan Uang Di Twitter
    Cukup daftar dan join di http://klik.web.id/af6fz
    Setiap tanggal tanggal 15 di setiap bulannya mendapatkan
    pembayaran.
    Minimum transfer Bank BCA Rp. 10000
    Minimum transfer Bank lain Rp. 50000
    Cara baru mencari uang lewat Twitter.
    Ihsan nurul iman said...
    hahhaha...
    Thanks for the articles..

    visit us :

    Best Download Site
    Download IDM 6.21 build 14
    Download Game GTA V
    nuning nu'man said...
    Dek...bahasa anjing, goblok, tai, najis dsb itu di ilangin doong.... krn tanpa kata" itu pun tulisanmu udah menghibur banget looh... please.... !!! Lebih berhati" yaa pilih kata"nya... Salam YWNA ;)
    Cha Medina said...
    asik x bacaanyaaa :D
    nilron saputra said...
    Hahahaa,,, Good Job mas Kaesang.. Keep Blogging dan jangan hiraukan apa yang org g suka komentarin d blog mu ne, ttp jd dirimu sendiri.
    bisman tanjung said...
    good
    Andi Fadilah Noviyanti Darswa said...
    wkwkwk
    dew muliawi said...
    Ada gto setan berperikemanusian?
    klo setan berperikesetan baru ada....
    Ah dasar...lanjutkan,dik....(y) :D
    Siska wati adhitama said...
    Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
    Yoga Utomo said...
    Teroris Kamprettttt !

    Lanjutin mas . kalo udah 80lembar langsung bikin buku aja mas. Ngahhh
    Eva Nh said...
    Kocak,,
    Ninka Melia said...
    ya ampun ngakak abis gila wkwk
    Amalia Puspha Rini said...
    Ceritanya menarik, tapi kata "ANJING" sama "ASU"nya bikin sepet mata, Kae.. :'/
    ermia mardina said...
    "hmm... nggak tau mau komentar apa"
    Syahrul Alam said...
    Iya nih, kata katanya kotor. saya kra orang Solo itu kalem kalem
    GGA (MI) said...
    "Tanpa ada perlawanan, semuanya pada nurut sama nyokap gue karena kalo gak pada nurut sama nyokap, bakalan ada serangan nuklir yang bakalan diluncurin ama nyokap gue ke gue, bokap dan kakak gue. Nyokap gue itu punya senjata nuklir yang lebih serem daripada senjata nuklirnya Korea Utara. Semuanya langsung pada ngacir tanpa arah."

    Kata-kata yang ini ngingetin gue sama nyokap gue.. hahaha
    Tapi dengan begitu membuat anak-anaknya jadi sukses.. :)
    detiik said...
    articel menarik...
    Nice blog.
    Salam putra Aceh
    Rubi Sugiarto said...
    kunjungi blog saya http://bangbis.blogspot.com/
    David Kesuma said...
    Anaknya ceplas ceplos tak karuan bapaknya metalmania. Tinggal ibunya pusing ngelihat kelakuan anak sama bapaknya. Makanya ibunya punya senjata nuklir yang super duper dahsyat buat menghentikannya kalo sudah kelewatan. Hidup ini bisa bikin stres kalo dipikirin jadi pas ada waktu kendalikan stress dengan caranya yang gokil abizzsupaya kembali produktip. Terimakasih Mas Kaesang atas cerita di blognya yang bisa dibaca semua orang. Sekarang sudah ketahuan ini blog milik anak RI-1 yah kata-kata yang tak pantas disensor aja seperti di stand up comedi yang ditonton di televisi. Klo tak suka disensor langsung isi stand up comedi biar lebih banyak menghibur orang. Piss.
    midul dika said...
    http://kaesangp.blogspot.com/
    itu blog mas kaesang juga ya?
    Anindita Putri said...
    Mas lucu banget lho, di dadekke buku wae mas, mesti best seller asli xixixi
    Rahma Tika said...
    tattonox said...
    Furry Citra Dellina said...
    Thank you for your articles that you have shared with us. Hopefully you can give the article a good benefit to us.
    Pengobatan Kesemutan
    Obat Kepala Kesemutan
    Sherly Marchelinna said...

Post a Comment



Blogger Template by Blogcrowds